Sunday, July 11, 2010

banyak tanya

cari tak?
ikhlas tak?
penting ke?

dah..kamu jangan banyak tanya,saya tak mahu bersama kamu lagi paham??
kamu sepatutnya teruskan belajar,bukannya mengikut kata hati,berfikiran sempit,melayan perasaan..
kamu masih muda,perlu bangun untuk diri dan keluarga..
kamu perlu tahu,saya punya hati dan perasaan..bukan hanya kamu punya masalah baru mahu mendampingi saya..
saya sudah punya yang lain..
jangan cari saya lagi..

-ingat wahai Teman lama-

yang manakah anda?

-biasa2..dan bersederhana

-miskin berlagak kaya dan sombong

-kaya tapi berpura2 miskin

mana satukah anda?


Kita patut bersyukur di atas nikmat yang Allah berikan,janganla terlalu kedekut dan mengejar kekayaan,janganla kita bergantung di atas duit orang lain untuk kepentingan diri sendiri,bersederhana lah, berbelanja mengikut kemampuan,jangan merendahkan martabat diri sendiri di mata orang sekeliling,jika kita tidak berkira dengan kewangan sendiri,Tuhan pasti tidak akan berkira untuk memberi kita kesenangan(wang)..RENUNGAN untuk semua..


Perhatikan firman Allah SWT dalam paparan berikut: “Qarun berkata: “Sesungguhnya aku hanya diberi harta itu, karena ilmu yang ada padaku”. Dan apakah ia tidak mengetahui, bahwasanya Allah sungguh telah membinasakan umat-umat sebelumnya yang lebih kuat daripadanya, dan lebih banyak mengumpulkan harta?,” (al-Qasas: 78)

Qarun mendabik dada, enggan berkongsi harta dengan kaum Musa. Bukan sekadar itu, dia mencabar Allah SWT bila menafikan harta itu adalah amanah Allah SWT kepadanya. Akhirnya, Allah membenam Qarun dan segala hartanya ke dalam bumi. Ia adalah suatu pembalasan, bahawa harta jika gagal ditunaik haknya dengan amanah, akan membawa kebinasaan kepada diri sendiri bahkan masyarakat.

Allah SWT menambah: “Maka Kami benamkanlah Karun bersama rumahnya ke dalam bumi. Maka tidak ada baginya suatu golongan pun yang menolongnya terhadap azab Allah. Dan tiadalah dia termasuk orang-orang (yang dapat) membela (dirinya),” (al-Qasas: 81)

Inilah kebinasaan akibat kedekut. Walhal, awal-awal lagi Allah SWT sudah memberi ingat bahawa: “Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu daripada (kenikmatan) duniaw dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik, kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerosakan di (muka) bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerosakan,” (al-Qasas: 77)

Pasar Malam di Beijing





Mungkin zaman nenek moyang dahulu, makan makanan yang pelik atau lebih dikenali sebagai hidangan eksotik sudah menjadi kebiasaan kerana dipercayai memiliki pelbagai 1001 khasiat.Sesetengahnya merasakan ia sesuatu yang unik dan menyelerakan..

Bagaimanapun, tidak semua masyarakat pada zaman serba moden ini boleh menerima makanan atau hidangan eksotik kerana ia mungkin menyebabkan mereka berasa loya..

Nah..saya juga punya pengalaman ronda2 di kota Beijing pada waktu malam..melihat kedai2 menjual makanan eksotik ini.
Lokasi :Wangfujin
Masa:7.43ptg

Adakah anda juga memakan hidangan seperti ini??
Saya-tidak berminat
-sedih
-pelik
....hum, ketika melalui kedai2 ini kedengaran suara para penjual mencadangkan kami untuk mencuba hidangan2 ini..saya sama sekali tidak memberi respon..
tak mahu, :(

dia membelikan saya ketam dan udang,tapi hampa kerana rasanya tidak semenarik rupanya..Mahal tapi Tak sedap..
Saya tidak puas hati




-akhir kata- tak sedap..takmo datang sini lagi..takmo beli apa2 makanan kat sini lagi.